BREAKING NEWS

10/recent/ticker-posts

Right Button

test bannerSELAMAT DATANG DI WEBSITE RESMI "SEGELAS KOPI"

Wisata Rekreasi Berburu Nagari Kasang Meriah, Leonardy: Lestarikan dengan Alek Nagari

Kasang | Persatuan Olahraga Buru Babi (PORBBI) Nagari Kasang gelar Acara Wisata Rekreasi Berburu. Kegiatan yang dilaksanakan pada hari Sabtu (20/05) hingga Minggu (21/05) ini dibuka langsung oleh Anggota DPD RI yang juga tokoh nasional dari Sumatera Barat, H. Leonardy Harmainy Dt. Bandaro Basa, S.IP., MH

Dalam sambutannya, Leonardy mengatakan bahwa aktivitas Wisata Rekreasi  Berburu ini sangatlah bagus sebagai salah satu daya tarik wisata. Apalagi kegiatan berburu dilakukan sejak zaman nenek moyang dan sudah menjadi tradisi untuk membasmi hama. 

“Tentu saja aktivitas seperti ini perlu diperhatikan dan dilestarikan, apalagi bila sudah menjadi daya tarik wisata sebagaimana yang telah dilaksanakan di Nagari Kasang ini. Saya mendukung sekali jika wisata Rekreasi berburu menjadi iven tahunan wisata Padang Pariaman, bahkan Provinsi Sumbar,” kata Leonardy.

Leonardy melanjutkan, kegiatan pariwisata akan memancing peningkatan perekonomian masyarakat. Dengan adanya acara seperti ini akan terjadi transaksi jual-beli di masyarakat dengan pengunjung yang datang. Produk-produk unggulan dari Nagari Kasang akan laris, UMKM Kasang berbasis kuliner akan terbantu pengembangannya. 

"Ada tradisi nenek moyang lainnya dalam membasmi hama, yaitu mambukak kapalo banda. Air mulai dialirkan ke sawah. Ini sebagai tanda memulai bertanam padi. Orang-orang akan bertanam padi serentak. Dengan serentak bertanam akan meningkatkan hasil pertanian," ulasnya.

Saat mambukak kapalo banda, dilakukan doa dan makan bersama. Disembelihlah kerbau untuk keperluan makan bersama itu. 

Setelah panen, sebagai tanda syukur diadakanlah pertandingan layang-layang, yang dimeriahkan dengan sipak rago dan acara berburu. 

"Tradisi baik ini perlu dilestarikan dan cara melestarikannya adalah menjadikannya Alek Nagari. Kemas alek Nagari ini sebaik-baiknya sehingga mendatangkan keuntungan bagi anak Nagari. Walinagari, Kerapatan Adat Nagari, tokoh masyarakat, pemuda dan bundo kanduang harus bahu membahu menyukseskannya," ujar Ketua Badan Kehormatan DPD RI ini.

Ketua Umum PB Lemkari ini menegaskan, jadikan semua elemen di nagari Kasang merasa memiliki Alek Nagari ini. Tindakan panitia yang mengganti hewan ternak yang luka atau dimakan anjing pemburu pasti membuat masyarakat senang. Apalagi panitia pun ikut mencari anjing yang belum kembali menjadi ikatan bagi peburu untuk ikut lagi di iven berikutnya. 

Sekarang sudah terlihat bagaimana panitia yang tergabung dalam PORBBI nagari Kasang yang diketuai Gusdianto, bahu membahu dengan Walinagari Ali Buzar Tanjung, Ketua KAN Jasri Dt. Basa, SH, tokoh masyarakat, tokoh pemuda, bundo kanduang serta menggandeng Pokdarwis yang diketuai Firman Oglex’s, Ikatan Mahasiswa Nagari Kasang (Imanakas) yang diketuai Harry Dwi Pratama untuk memandu acara, serta Sanggar Komunitas Lasuang yang diketuai Mailisna guna memeriahkan acara dengan tari gelombang, tambua tasa dan kesenian lainnya.

“Potensi yang komplet ini bila disatukan akan menjadi harmoni yang indah bagi kemajuan nagari Kasang,” tegas pria yang akrab disapa Bang Leo ini.

Penasihat PORBBI Nagari Kasang, H. Hamardian menyampaikan bahwa acara wisata rekreasi berburu tahun ini merupakan iven ke empat. Ia mengharapkan adanya bantuan dari pemerintah, terutama dinas pariwisata agar kegiatan ini dapat menjadi iven tahunan.

“Di tahun 2019 saja, lebih dari 3000 pengunjung dan peserta yang hadir dalam acara kala itu. Dan itu datangnya dari Sumbar dan luar sumbar juga,” jelas pria yang akrab dipanggil Edi.

Ia mengatakan perlu dukungan dari pemerintah agar kegiatan ini dapat berjalan dengan maksimal. Perhatian pemerintah diharapkan karena hingga saat ini, Acara Wisata Rekreasi Berburu diadakan secara mandiri oleh banyak unsur dan komunitas di Kasang. Hal yang sangat menarik bagi para peburu adalah arena berburu yang luas dan babi yang banyak.

“Kita memperkirakan lebih dari 500 kendaraan hadir di acara ini. Hingga saat ini, jumlahnya jauh di atas perkiraan kita ternyata ada 2000 peburu ikut memeriahkan kegiatan kita. Juga ada peserta dari DKI Jakarta dan daerah lain di Indonesia. Untuk itu kami mengucapkan terima kasih atas partisipasinya,” ungkap Anggota DPRD Kabupaten Padang Pariaman itu.

Hamardian mengatakan dengan dukungan dari Senator Sumbar, tokoh nasional asal Sumbar yakni Abang Leonardy, wisata Rekreasi berburu Nagari Kasang ini akan lebih baik ke depannya. "Apalagi di tengah kesibukan Abang Leonardy mau membuka acara pada Sabtu malam dan menggunting pita tanda melepas anjing pemburu pada Minggu pagi. Ini menjadi penyemangat kami dalam menyukseskan kegiatan," ujarnya ketika membuat vlog saat Leonardy mengajak tokoh yang hadir dan panitia untuk menikmati kuliner di sekitar arena berburu guna menyemangati UMKM dari Kasang dan daerah lainnya. 

Menyuarakan hal yang sama, Ketua KAN Kasang Jasri Datuak Basa, SH mengatakan bahwa ajang ini sangat perlu dukungan. Ia berharap ini menjadi ajang yang bisa memupuk kebersamaan dan kekeluargaan, tak hanya Kasang, tapi juga se-Sumatera Barat. 

“Buru babi untuk memberantas hama babi. Jika hama sudah diberantas, maka kebaikannya adalah untuk meningkatkan panen padi masyarakat,” katanya.

Begitu juga dengan Walinagari Kasang Ali Buzar Tanjung dan Muncak Uwil yang dikukuhkan sebagai Muncak Nagari Kasang di alek nagari itu. Mereka menyampaikan harapan yang sama. Mereka pun berharap bisa segera merealisasikan apa yang dikatakan Leonardy untuk Alek Nagari selanjutnya. 

Tokoh masyarakat Kasang yang juga kerap menjadi Humas kegiatan yang diadakan nagari itu, Syafril Anis yang akrab dipanggil Ajo Buyuang pun semangat untuk menghidupkan tradisi yang ada di Kasang. Apalagi kegiatan yang sudah turun temurun dilaksanakan oleh anak nagari.

Mewakili Bupati Padang Pariaman, Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga (Parpora) Padang Pariaman, M. Fadli, S.AP., MM mengatakan bahwa dinasnya selalu mendukung semua kegiatan pariwisata dan usaha ekonomi kreatif. Salah satunya adalah pelatihan pengolahan buah nipah di Padang Pariaman. Hal ini karena meningkatnya ketertarikan masyarakat pada buah dan olahan nipah. Namun, saat ini tingginya permintaan mengakibatkan buah nipah harus didatangkan dari Pesisir Selatan.

Ia juga mendukung PORBBI Nagari Kasang untuk menjadikan ini iven tahunan. Karena ada juga iven lain seperti iven sepeda gunung, wisata harian, yang semuanya sangat mendukung apabila dikemas dalam satu kegiatan dan harus diusulkan satu tahun sebelum iven akan dilakukan untuk dimasukkan ke program iven kabupaten maupun provinsi.

“Misalnya melalui iven ini misalnya, peserta yang keesokan harinya berlomba bisa homestay. Homestay ini bisa menjadi pendapatan masyarakat,” ungkapnya

Gali Potensi Wisata dan Produk Nagari Kasang

Salah satu yang disuarakan Penasehat PORBBI Nagari Kasang yang juga Anggota DPRD Padang Pariaman adalah hasil produk dari Nagari Kasang. Khususnya produk kerupuk jengkol yang merupakan produksi asli masyarakat Kasang. Ia mengatakan masyarakat kasang butuh bantuan pemerintah untuk menjadi produsen sekaligus marketer produk asli Kasang.

“Kalau bapak ke Singapura, kerupuk jengkol di sana itu bikinan kita. Tapi yang mengemas orang Payakumbuh. Jadi kita butuh bantuan untuk itu pak,” ungkap Hamardian.

Menanggapi hal ini, Kepala Dinas PARPORA Padang Pariaman akan melakukan upaya tersebut. Ia mengatakan bahwa perlu dilakukan pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) yang nantinya akan menjadi produsen dan marketer produk tersebut.

“Kita akan lakukan pembinaan untuk peningkatan kapasitas SDM Kasang, apalagi dengan keunikan Nagari Kasang yang begitu dekat dengan Bandara Internasional Minangkabau,” jelas M. Fadli saat beri sambutan.

H. Leonardy Harmainy Dt. Bandaro Basa, S.IP., MH juga mendukung peningkatan industri keripik jengkol ini. Leonardy mengatakan bahwa produk peningkatan kualitas produk akan meningkatkan daya tarik produk yang akan menarik pembelian yang lebih banyak. Sehingga, ini juga dapat membantu nagari dalam melakukan pembangunan ekonomi dan fasilitas pendukung lainnya di Nagari.

“Dinas Pariwisata bisa bekerjasama dengan Dinas Perdagangan untuk memberikan bantuan alat packaging. Nanti, alat ini diberikan bantuannya secara per kelompok ke masyarakat,” kata Leonardy.

Leonardy melanjutkan, potensi aktivitas wisata di Nagari Kasang yang lain juga perlu dikembangkan. Salah satunya adalah kegiatan membuka kapalo banda. Tujuan membuka kapalo banda adalah agar petani melakukan penanaman secara serentak. Hal ini agar terhindar pula dari hama tikus. Jadi, pembukaan kapalo banda untuk penanaman serentak, sehingga panen juga menjadi serentak.

“Setelah panen serentak, bisa langsung melakukan lomba layang-layang yang sudah sering dilaksanakan’” jelas Leonardy.

Jadi, ada tiga kegiatan yang berpotensi menjadi aktivitas pariwisata. Ketika kegiatan pariwisata ini berjalan, akan ada transaksi jual beli. Sehingga perekonomian masyarakat juga akan meningkat. Leonardy menyampaikan ke walinagari, jika tiga kegiatan ini bisa dilaksanakan secara tahunan maka potensi Nagari Kasang akan bermanfaat secara maksimal.

“Tentu saja jika pariwisata dan industri di Kasang meningkat, perlu infrastruktur untuk mendukungnya. Oleh karena itu, perlu dukungan semua pihak agar hal ini dapat terealisasi,” ungkap Leonardy. (*)

Posting Komentar

0 Komentar