BREAKING NEWS

10/recent/ticker-posts

Right Button

test bannerSELAMAT DATANG DI WEBSITE RESMI "SEGELAS KOPI"

Pemkab Kapuas Dipimpin PJ Bupati Gelar Pasar Murah Sebagai Upaya Kendalikan Inflasi

KAPUAS | PJ. Bupati Kapuas Erlin Hardi, melalui Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi dan UKM setempat, menggelar Pasar Murah dan Pasar Penyeimbang Ayam dalam rangka mengendalikan inflasi jelang Bulan Suci Ramadhan 1445 Hijriyah/2024 Masehi.

Penjabat (Pj) Bupati Kapuas, Erlin Hardi menyampaikan Jika harga bahan pokok dapat dikendalikan akan berdampak positif juga terhadap angka inflasi, saat membuka pasar murah dan pasar penyeimbang di Kuala Kapuas, Jumat (1/2/24).

Selain itu, lanjut dia, melihat kondisi perekonomian di Indonesia, termasuk di Kapuas yang masih belum stabil, tentu hal ini berpengaruh terhadap penghasilan masyarakat, maka dipandang perlu keseriusan semua pihak, baik pemerintah maupun para pelaku usaha besar, menengah dan kecil dalam berbagai kegiatan sektor ekonomi lainnya,

"Untuk bekerja keras dalam pemulihan perekonomian daerah kita sesuai dengan salah satu arahan Presiden RI yaitu, memanfaatkan APBD untuk pengendalian inflasi melalui interpensi pasar untuk mengurangi gejolak harga komoditas pangan terutama beras, minyak goreng dan gula," kata Erlin.

Kegiatan pasar murah ini dilaksanakan sebagai wujud perhatian pemerintah daerah setempat, guna meringankan beban masyarakat dalam upaya memenuhi kebutuhan bahan pokok masyarakat, dengan bekerjasama dengan Bulog Kuala Kapuas.

Pj Bupati Kapuas itu pun berharap, kiranya dengan pelaksanaan kegiatan pasar murah ini dapat betul-betul membantu masyarakat di dalam memenuhi kebutuhan bahan pokoknya, khususnya didalam mempersiapkan diri guna menyambut Bulan Ramadhan 2024.

"Pemkab Kapuas sudah mensubsidi ini, sehingga masyarakat bisa mendapatkannya hanya dengan harga Rp 50 ribu," kata Erlin.

Sementara itu, Kepala Disperindagkop dan UKM Kapuas Apendi, mengatakan bahan pokok bersubsidi yang dijual dalam kegiatan pasar murah berupa 5 kg beras, 1 kg gula, sarden 1 kaleng, mie instan 2 bungkus dan 1 liter minyak goreng per paketnya.

"Jadi, satu paket bahan pokok hanya ditebus Rp 50 ribu untuk masyarakat yang telah mendapatkan kupon, karena telah disubsidi oleh pemerintah daerah Rp 100 ribu," ungkap nya.

Kegiatan pasar murah berlangsung di Kecamatan Selat, dengan jumlah total bahan pokok bersubsidi yang disiapkan sebanyak 5.000 paket.

"Untuk daging ayam, kita menyediakan 100 kg," Ujarnya.

Posting Komentar

0 Komentar